penting manakah IPK tinggi ataukah UKM?

dalam artikel yang saya buat, saya lebih mementingkan mengikuti kegiatan UKM.

Penting manakah IPK tinggi / UKM ?
Mendengar istilah IPK ( Indeks Prestasi Kumulatif ) dan UKM ( Unit Kegiatan Mahasiswa ), bagi mahasiswa merupakan suatu hal yang tidak asing lagi. Kedua hal tersebut tidak bisa dipisahkan dari kehidupan mahasiswa. Terkadang, kedua hal tersebut menjadi dilema bagi sebagian besar mahasiswa. Mahasiswa terkadang bingung sendiri mana yang harus diprioritaskan dalam menjalani kuliah. Memiliki tinggi ataukah mengikuti UKM yang lebih penting ?.

Mendengar pertanyaan tersebut, bagi sebagian besar mahasiswa merupakan suatu masalah yang harus dipecahkan. Mahasiswa harus mengetahui dengan pasti mana yang akan memberikan manfaat bagi kehidupannya dikemudian hari. Tentunya manfaat dalam jangka panjang.
IPK ( Indeks Prestasi Kumulatif ) adalah tingkat keberhasilan studi yang dicapai oleh mahasiswa dari semua kegiatan akademik yang telah diikuti mahasiswa selama mengikuti pendidikan. Tujuan digunakannya IPk adalah sebagai evaluasi studi pada akhir program pembelajaran. Masing- masing perguruan tinggi pasti mempunyai batas minimal IPK. Sehingga mahasiswa dapat dikatakan lulus apabila telah memenuhi kriteria IPK yang telah ditentukan. IPK tinggi merupakan dambaan setiap mahasiswa.

Tapi permasalahannya adalah IPK tinggi akan menjamin keberhasilan mahasiswa dikemudian hari ?.Perlu kita ingat bahwa jangan jadikan IPK tinggi sebagai satu- satunya tolak ukur keberhasilan. Karena IPK tinggi hanya label yang dapat direkayasa. Banyak mahasiswa yang terlena karena mendapat IPK tinggi. Dengan kata lain, mereka lebih mementingkan IPK tinggi daripada bagaimana cara penerapan pengetahuan yang mereka miliki dalam kehidupan yang nyata. Padahal IPK tinggi merupakan benda mati yang tidak bisa digunakan di dalam pergaulan masyarakat.

Belum tentu mahasiswa yang memiliki IPK tinggi benar-benar pandai dalam bidangnya. Seperti yang dikatakan di atas tadi, bahwa nilai dapat direkayasa. Jadi, IPK tinggi tidak ada manfaatnya apabila mahasiswa tersebut tidak memiliki pengalaman untuk bersosialisasi di dunia luar. Dalam kehidupan manusia tentunya selalu berhubungan dengan orang lain. Sebagai mahasiswa harus memiliki sikap yang kritis, memiliki rasa tanggung jawab tinggi, mampu bersaing secara sportif. Hal inilah yang nantinya akan membawa mahasiswa ke pintu keberhasilan. Jika demikian masih pentingkah IPK tinggi?.

UKM ( Unit Kegiatan Mahasiswa), adalah wadah segala aktifitas kesiswaan di tingkat perguruan tinggi. UKM berfungsi untuk mengembangkan bakat,minat dan keahliaan tertentu dari masing- masing anggotanya.UKM yang tersedia di masing- masing perguruan tinggi tidak hanya satu, tetapi bermacam-macam. Sehingga mahasiswa dapat menyalurkan bakat dan hobinya di tempat yang benar. Selainitu, fungsi dari UKM adalah sebagai wadah untuk melaksanakan kegiatan ekstrakulikuler di perguruaan tinggi.UKM terbentuk tidak ahnya berlandaskan pada azas manfaat semata, tetapi juga berlandaskan pada azas edukatif.Nilai-nilai edukatif ini mempunyai peran penting yaitu dapat mendidik mahasiswa ke arah yang benar dan sesuai dengan tujuan pendidikan. Selain itu, di dalam UKM terdapat nilai-nilai sosial seperti : saling menghargai , gotong- royong, peduli terhadap sesama, kemandirian, persatuan dan kesatuan.

Mengikuti salah- satu UKM yang telah terbentuk, tentunya akan bermanfaat bagi mahasiswa. Jika kita telaah, dampak negatif yang ditimbulkan oleh UKM sangat sedikit atau bahkan bisa dikatakan tidak ada kerugiannya bagi mahasiswa.Tidak bisa dipungkiri bahwa UKM menyumbangkan damapak- dampak positif untuk perkembangan pikiran menuju kedewasaan dan menambah pengalaman mahasiswa. Kemampuan bersosialisasi sangat dibutuhkan. Dengan kemampuan bersosialisasi, maka mahasiswa akan lebih cepat menangkap peluang- peluang yang ada di sekitar yang bisa menghantarkan mahasiswa pada kesuksesaan. 

Oleh karena itu, janganlah ragu-ragu untuk mengikuti UKM yang telah terbentuk di perguruaan tinggi anda.Marilah kita memantapkan langkah serta berkeyakinan bahwa dengan mengikuti UKM , mahasiswa akan mendapatkan manfaat yang berguna dalam kehidupan. Di antaranya yaitu: mengalami suatu perubahaan yang bersifat membangun diri kita, merubah diri( dari yang tidak tahu menjadi tahu, dari yang tidak mengerti menjadi mengerti), berpikiran positif, merubah cara berpikir menjadi lebih dewasa, melatih agar berpikiran luas sekaligus belajar dari pengalaman. Kita harus ingat bahwa pengalaman adalah guru yang berharga.

Selain itu, dengan mengikuti UKM akan mempererat tali persaudaraan antar mahasiswa, menjalin kebersamaan. Hubungan antar mahasiswa yang terjalin dengan baik akan menjauhkan mahasiswa dari sikap individualisme. Jadi, IPK tinggi tidak akan menjamin bahwa mahasiswa akan memperoleh keberhasilan. Tapi, kemampuan bersosialisasi yang telah didapatkan dalam mengikuti UKM adalah hal yang paling berharga dan sekaligus sebagai kunci keberhasilan mahasiswa dalam menghadapi dunia luar.
sekian- terima kasih

copy Paste dari : http://www.bunghatta.ac.id/artikel/260/penting-manakah-ipk-tinggi-ataukah-ukm.html

1 komentar: